Pernah Kepikiran Kenapa Kita Bisa Bahagia?

IMG_20141201_213411

Hal aneh terjadi kepada teman saya, ceritanya hari ini tidak kuat makan pizza lantaran kami berlima sudah kekenyangan. Akhirnya saya dan dia (sebut saja Joni) kebagian bawa pulang pizza itu (istilahnya kek take away gt). Sewaktu nyetir dengan kondisi kekenyangan kami lihat ada adek kecil dan ibunya di pinggir jalan.

Entah karena apa, si Joni langsung belokin setirnya dan memberikan kotak pizza yg kami bawa. *“Monggo bu, niki kangge ibu sama adeknya”. *Ibu tadi senyum dan mukanya kelihatan seneeeeng banget sambil terimakasih.

Di perjalanan dia nyeletuk, ” Gak tega aku td, ndi sama adek kecilnya. Aku ngasih hadiah ke orang yg aku anggap spesial sih bahagia. Ini knp ya kok padahal ngasih makanan, makanannya sisa, orangnya yg aku kasih ya gak kenal, kok rasanya bisa bahagia banget. Sebenarnya banyak bgt hal sih yg bisa bikin bahagia. Tapi apaa alasannya kita bahagia?“  (kalimat sudah lulus sensor)

Saya anggep si Joni ini meracau gara-gara kekenyanngan pizza. Tapi ada benernya juga sih dan bikin kepikiran. Apalagi demand terhadap rasa bahagia di umur-umur quarter life crisis ini lumayan besar. ya gak?

Kenapa kok kita bisa bahagia. Apa alasannya? apakah bahagia butuh alasan? Banyak definisi bahagia, bahagia adalah suatu ketika di saat blablabla, bahagia itu harus ini, harus kesini, harus kesitu, makan ini, minum itu, punya ini, punya itu blup blup blup (tenggelam).

Dari kejadian sederhana tadi, apakah iya? Bahagia itu ketika kita bisa jadi alasan bahagianya orang lain?

masih misteri kok, kita punya jawabannya masing-masing.