vert{Ekstro, Intro, Per}

Introvert dan Ekstrovert aslinya adalah teori yg dikemukakan oleh Carl Gustav Jung (1875-1961). Bisa jadi di era modern ini teorinya harus berubah lagi karena zaman sudah berganti, cara bersosial manusia jg agaknya sedikit berubah. Gak cuma Ekstrovert dan Introvert, bisa jadi ketambahan satu lagi, Pervert. hehe enggak enggak.

Gambar

Menurut saya pribadi, pembagian kepribadian manusa menjadi dua tersebut jahat sekali. Seringkali yg introvert karena minoritas, dianggap lebih rendah dan aneh drpd orang yg ekstrovert. Kalau dari pengalaman pribadi, seseorang tetep bs berubah dari ekstrovert ke introvert atau kebalikannya. Melihat kebelakang, di umur saya yg 10 tahunan saya termasuk orang ekstrovert, suka bersosial, gampang berkenalan dengan orang dr yg seumuran sampek udah besar.

Salah satu ceritanya gini, saya dulu suka sekali ke Rental PS. FYI Rental PS bukan tempat orang introvert, nerdy, nerdy, geek lho ya. Di awal tahun 2000 itu tempat rame, bs ketemu banyak orang baru tiap hari, teriak-teriak, meso meso ‘cuk jancuk’. Dan tiap hari saya kesana. Pergaulan saya bertambah luas, dari rental di RW A kenal semua, rental di RW B kenal semua, terus bertambah. Orang tua saya selalu khawatir anaknya ini maen kemana aja, kok dicariin ke rental A gak ada, B gak ada. Iya, saya nomaden kalau maen PS.

Dari kenalan anak-anak rental PS, yg sebaya dan SMA (saya waktu itu SD), saya bisa kenal sama temen-temennya mereka yg lain. Kadang, gak kadang sih. Sering malah, main bola di lapangan antar kampung gt. Hahaha saya heran kok dulu suka banget maen bola. Jadilah teman saya makin gak jelas sampek gak bs saya hafal.

Entah karena doa mama atau apa, saya tiba tiba kepikiran, kalau saya kayak gini terus, apa yg terjadi kalo aku gedhe nanti. Tau sendiri kan tempat saya tinggal, kecamatan wonokromo itu tempat yg banyak terjadi kriminalitasnya. Akhirnya saya memutuskan untuk membatasi pergaulan saya. Gak secara tiba-tiba tapi perlahan. Akhirnya ketagihan. Membuahkan hasil juga, saya SMP mulai jadi anak yg pendiem walaupun usil! usil banget. SMA saya semakin pendiem dan makin introvert. Kuliah saya semakin jadi God of Introvert, lol.

Saya akui dan sadar kalau saya introvert, walaupun aslinya saya gak harus jd introvert. Saya tetep bisa jadi ekstrovert, tapi cuma bentar aja. Setengah jam - sejam saya bisa switch ke Ekstrovert Mode. Tapi kalau kondisinya bertambah rame, saya mending minggir, atau sekalian ngilang, haha.

Sebenernya gak masalah kalian introvert / ekstrovert. Suatu saat kalau ‘benar-benar butuh berubah’ pasti bisa berubah, kalian bakal bisa berganti dari introvert ke ekstrovert, atau kebalikannya. Yang penting jangan berubah jadi pervert hahaha.

Sebenernya banyak faktor kenapa orang bisa berganti dari ekstrovert jadi introvert. Seperti status sosial, di lingkungannya yg baru dia dikucilkan karena dianggap aneh, akhirnya gak bs banyak berekspresi, selang waktu lama dia jadi introvert. Atau juga faktor kesehatan, oknum yg saya maksud misal kaki dan tangannya dimakan ikan piranha akhirnya gak banyak yg bs dia lakukan untuk bersosial lg kyk waktu dulu. Dan faktor faktor lainnya, Buuuuanyak!.

Baik introvert dan ekstrovert, seharusnya tidak dijadikan dua hal yg berbeda. Sebenarnya manusia secara lahiriyah uda punya dua sifat itu. Cuma berapa persen kadarnya dan mana yg lebih dominan. Karena kondisi eksternal(lingkungan) tertentu, seseorang bisa bertambah kadar introvert atau ekstrovertnya. Kadar pervertnya juga? ah syudahlaaah itu lain cerita

kamu di halaman ini selama .